Bertransformasi Jadi Bank Digital, RUPS Bank Mayora Perkenalkan Manajemen Baru

JAKARTA, CIANJUR EKSPRES – PT Bank Mayora sebagai anak usaha PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BBNI) telah melaksanakan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) pada Jumat (6/1/2023).

Dalam rapat tersebut pemegang saham memutuskan untuk memperbarui jajaran direksi dan komisaris Bank Mayora.

Baca Juga: Pembangunan Masjid Al Jabbar Tak Salahi Aturan

Pemegang saham memutuskan untuk memberhentikan dengan hormat Ricky Budiono sebagai Direktur Utama, Dharmawan Atmadja sebagai Komisaris Utama, serta Taryadi Supangkat sebagai Komisaris Independen.

Kemudian, RUPS sepakat menunjuk Jenny Wiriyanto sebagai Direktur Utama dan Andi M Andries sebagai Direktur. RUPS juga menunjuk Hussein Paolo Kartadjoemena sebagai Komisaris Utama yang saat ini menjabat sebagai SEVP Corporate Transformation BNI.

Turut bergabung dalam manajemen baru Bank Mayora yaitu Prihadiyanto selaku Direktur yang telah diangkat pada RUPS LB sebelumnya pada bulan Oktober 2022.

Baca Juga: Brukk! Tengah Malam Motor VS Mobil Adu Banteng, Empat Orang Dibawa ke Rumah Sakit

Dengan demikian, susunan jajaran direksi dan komisaris Bank Mayora menjadi:

Jajaran Direksi
● Direktur Utama: Jenny Wiriyanto*
● Direktur: Prihadiyanto*
● Direktur: Tiolina Tumanggor
● Direktur: Andi M Andries*
● Direktur: Tjahojo Bengawan

Jajaran Komisaris
● Komisaris Utama: Hussein Paolo Kartadjoemena*
● Komisaris Independen: Joys Djajanto
● Komisaris Independen: Rufina Tinawati Marianto
*Pengangkatan Baru dan akan berlaku efektif setelah mendapat persetujuan fit and proper test dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK)

Sebagaimana yang diketahui, PT Bank Negara Indonesia (Persero), Tbk. telah resmi mengakuisisi PT Bank Mayora pada 18 Mei 2021 untuk kemudian ditransformasi menjadi Bank Digital.

Berbagai persiapan sebagai bagian dari proses transformasi bank digital telah dilakukan, termasuk persiapan rebranding atas perubahan nama dan logo yang akan diumumkan kepada publik dalam waktu dekat.

BNI sebagai pemegang saham pengendali diwakili oleh Direktur Utama BNI Royke Tumilaar menjelaskan, pengangkatan manajemen baru diharapkan dapat memperkuat struktur manajemen perseroan dalam melakukan transformasi Bank Digital sebagai penyedia solusi finansial terintegrasi berbasis digital khususnya pada segmen UMKM.

“Kami pun berharap Bank Mayora ke depannya dapat meningkatkan kinerja perseroan yang lebih baik sehingga turut berkontribusi positif kepada performance BNI Group secara konsolidasi,” katanya.

Bank UMKM Digital-First

Royke menambahkan, Direksi baru Bank Mayora saat ini merupakan kombinasi yang ideal karena terdiri dari profesional dan expertise yang berasal dari berbagai latar belakang, yaitu konsultan, startup, fintech dan tentunya perbankan.

“Melalui kolaborasi manajemen baru Bank Mayora dipercaya dapat membawa perubahan positif dengan semangat dan harapan baru dalam mewujudkan visi Bank Digital tersebut menjadi Bank UMKM “digital-first” yang terunggul di Indonesia,” imbuhnya.

Adapun, Hussein Paolo Kartadjoemena merupakan lulusan Bachelor of Arts in Economics dari Harvard University yang saat ini menjabat sebagai SEVP Corporate Transformation BNI sejak 2020.

Sementara itu, Jenny Wiriyanto merupakan lulusan Master’s Degree International Business dari National University yang sebelumnya menjabat sebagai Direktur Utama Batumbu (2020-2022) dan Direktur Maybank (2009-2020) sebagai Direktur Community Financial Services.

Selanjutnya, Prihadiyanto merupakan lulusan Sarjana Electrical Engineering dari Universitas Indonesia yang sebelumnya menduduki posisi Managing Director – Accenture Indonesia (1994-2022). Andi M Andries merupakan lulusan MBA dari University of San Fransisco dan Bachelor of Science Mechanical Engineering – University of Wisconsin yang sebelumnya menduduki posisi Chief Product and Innovation Officer – Investree (2016-2022).(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *