oleh

Jelang Ramadan, Harga Daging Ayam di Cianjur Sentuh Rp40 Ribu/kg, Ini Penyebabnya

Cianjurekspres.net – Naiknya harga daging ayam hingga menyentuh Rp40 ribu per kilogram di sejumlah Pasar Tradisional di Kabupaten Cianjur menjelang Ramadan ternyata disebabkan beberapa faktor. Selain sulitnya mendapatkan jagung sebagai bahan utama pakan ayam, kenaikan juga dipicu biaya operasional dari rumah potong, pengecer sampai ke konsumen.

Kepala Bidang Perdagangan Diskoperdagin Cianjur, Nana Rukmana mengatakan, kenaikan harga daging ayam merupakan siklus tahunan jelang Ramdan yang sudah biasa terjadi.

Namun untuk tahun ini, kenaikan harga daging ayam terjadi karena langkanya jagung di Indonesia yang merupakan bahan utama pakan ayam.
Faktor lain terjadinya kenaikan harga daging ayam adalah untuk menutupi biaya operasional tahun lalu yang tidak terpenuhi.

“Harga ayam naik karena jagung untuk pakan ayam kita impor dari luar karena di kita tidak ada. Kalau impor kan mahal otomatis harga ayam juga naik. Dinaikannya harga daging juga untuk menutupi biaya oprasional tahun lalu yang tidak tertutupi saat harga ayam rendah, sehingga pendapatan mereka sedikit,” ujarnya, Jumat (9/4/2021).

Sementara itu, Kepala Seksi Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner Dinas Kelautan Perikanan dan Peternakan Kabupaten Cianjur, Agung Rianto, mengungkapkan, harga ayam dari peternak saat ini terbilang masih normal, hanya saja kenaikan terjadi dari tempat potong ke pengecer sampai ke konsumen.

“Dari peternak murah hanya Rp27 ribu per kilo. Masuk ke tempat potong ada kenaikan jadi Rp32 ribu per kilo. Karena dari pengecer ada biaya angkut jadi Rp34 ribu per kilo, belum lagi dari penjual di pasar sampai ke konsumen ada kenaikan,” ungkapnya.

Disisi lain, Ujang (45) pedagang daging ayam di Pasar Induk Cianjur, Pasirhayam, mengatakan sejak sepekan terakhir harga daging ayam terus mengalami kenaikan harga. Bahkan harga naik  Rp1.000 hingga Rp2.000 per harinya.

“Kemarin juga sudah mahal, dari harga Rp32 ribu menjadi Rp38 ribu per kilogram,” tuturnya.

Menurutnya harga daging ayam berpotensi terus naik sehari sebelum Ramadan. “Bisa lebih dari Rp40 ribu per kilogram,” ujar dia.

Ujang mengatakan pedagang di pasar hanya mengikuti harga dari distributor dan peternak yang naik. Bahkan harga ayam potong yang sudah bersih kini mencapai Rp31.500 per kilogram. “Itu hitungannya masih dengan kepala, kaki, dan jeroan. Kalau hanya daging dari distributor sekitar Rp36 ribu per kilogram. Makanya di pasar kini harganya mencapai Rp40 ribu per kilogram,” kata dia.

Ia mengaku jika kenaikan harga tidak memberikan keuntungan lebih bagi pedagang, sebab tingkat penjualan rendah. “Mending harga murah banyak yang beli. Harga mahal untung tetap sedikit, yang beli juga sedikit. Kadang sehari hanya menutup biaya operasional,” tandas Ujang.(mg1/hyt)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *