oleh

Postif Omicron 14 Warga Jabar Dikarantina, Dinkes: Punya Riwayat Keluar Negeri

Cianjurekspres.net – Berdasarkan hasil pemeriksaan whole genome sequencing (WGS) Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Jawa Barat sudah 14 pasien Covid-19 varian Omicron ada di Jawa Barat, mayoritas pasien memiliki riwayat perjalanan dari luar negeri.

Kepala Bidang P2P Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Jawa Barat, dr Lucya Agung Susilawati MARS menjelaskan, seluruh pasien yang positif Omicron sudah dikarantina.

Diungkapkan Lucya, dari Jawa Barat informasi awal ada salah seorang warga asal Kabupaten Indramayu ketika dikarantina dan dilakukan pemeriksaan positif omicron. Setelah dilakukan WGS, memang positif terinfeksi varian baru tersebut.

“Untuk kasus ini, sudah dikoordinasikan dengan Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Indramayu,” kata Lucya.

Baca Juga: Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron di Jabar, Ini Skema yang Disiapkan RSHS

Mantan direktur RS Paru Sidawangi itu menambahkan, setelah kasus itu, menyusul dari 20 pemeriksaan di Kota Depok, ada 8 warga Jawa Barat yang juga positif Omicron. Mereka berasal dari Kabupaten Bandung Barat, Subang, Karawang, Majalengka, Bekasi, Kabupaten Cirebon dan Sukabumi.

Mereka saat ini dikarantina di Pasar Rumput dan Wisma Atlet Pademangan. Adapun mereka yang terinfeksi Omicron memiliki riwayat perjalanan dari beberapa negara seperti, Uni Emirat Arab, Turki, Arab Saudi dan Lebanon.

“Kasus ini sudah dikoordinasikan dengan dinas kesehatan setempat dan nantinya memperpanjang karantina mandiri 10 hari,” katanya.

Untuk mencegah terjadinya penularan, Lucya menambahkan, setelah hari ke-10 akan dilakukan testing satu keluarga. Dari rentetan kasus tersebut, diakui sudah ada transmisi lokal yakni kasus ketiga berasal dari Kabupaten Bandung. Hal ini diketahui dari tracing, ternyata tiga anggota keluarga juga positif dan sekarang sudah dirawat di rumah sakit. (rtsk/nik)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.