Bupati Cianjur Sebut Dana Cadangan Pilkada Dibutuhkan, Ini Alasannya

Cianjurekspres.net – Pemerintah Kabupaten Cianjur mengusulkan pembentukan Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) Dana Cadangan Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Cianjur untuk Pilkada 2024 mendatang ke DPRD Cianjur.

Bupati Cianjur, Herman Suherman pun meyakini dana cadangan ini tidak akan mengganggu Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD).

“Enggak (terganggu, red), kalau misalkan tidak ada dana cadangan nanti 2024 akan terganggu, bebannya besar. Makanya kita dibutuhkan dana cadangan, sehingga efek pengaruh anggaran terhadap RPJMD tidak terlalu besar,” katanya kepada wartawan di Pendopo Cianjur, Jumat (24/6) lalu.

Menurut Herman, dana cadangan Pilkada itu merupakan untuk kebutuhan publik nantinya. “Jangan sampai nanti di akhir pas mau pillkada kita tidak punya cadangan, akhirnya berat yang akan mengganggu terhadap RPJMD Kabupaten Cianjur,” ucapnya.

“Tapi dengan adanya dana cadangan, RPJMD bisa berjalan dan nanti di akhir kalau kita ada cadangan tabungan ya kita tidak berat,” sambung Herman.

Terkait dengan usulan dana cadangan Pilkada Rp100 miliar, Herman mengatakan belum tentu. “Belum tentu, kan situasional dan juga kan ada dana sharing dari provinsi juga. Ya, kalau untuk (pilkada, red) bupati dari APBD murni, tapi kan kalau yang gubernur (pilgub, red) ada sharing,” tegasnya.

Diberitakan sebelumnya, Badan Keuangan dan Aset Daerah (BKAD) Kabupaten Cianjur, menegaskan jika anggaran Rp100 miliar yang diusulkan dalam Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) Dana Cadangan Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Cianjur pada Pilkada 2024 mendatang baru rencana.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.