oleh

Cianjur Masih PPKM Level 3, Fraksi PKS Ingatkan Pemda Soal Sosialisasi dan Optimalisasi Vaksinasi Covid-19

Cianjurekspres.net – Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (F-PKS) DPRD Kabupaten Cianjur, mengingatkan pemerintah daerah untuk terus melakukan sosialisasi dan membuat perencanaan yang matang terkait optimalisasi vaksinasi Covid-19.

Pasalnya saat ini Kabupaten Cianjur masih berada di PPKM Level 3 berdasarkan Instruksi Mendagri Nomor 53/2021 tertanggal 18 Oktober 2021.

” Hal ini sebetulnya dikarenakan, karena memang target vaksinasi kita masih belum tercapai. Berdasarkan aturan, target vaksinasi kita itu untuk usia 12 sampai 59 tahun harus 50 persen dari jumlah target sasaran dan untuk usia diatas 60 tahun harus 40 persen,” kata Ketua Fraksi PKS, Asep Riyatman, Rabu (20/10/2021).

“Berdasarkan yang pernah disampaikan pak bupati, Cianjur dari target harian 50 ribu masih 35 ribu, artinya belum tercapai. Kita harapkan memang ke depan bahwa betul-betul target ini bisa terpenuhi bisa turun ke level 2 atau bahkan mungkin ke level 1,” sambungnya.

Lalu apa yang harus dilakukan Pemkab Cianjur untuk mempercepat vaksinasi, Asep mengatakan bahwa yang harus dipahami pertama kali oleh semua masyarakat terkait pentingnya vaksinasi.

“Nah, Pemkab harus terus melakukan sosialisasi terkait dengan pentingnya vaksinasi sebagai syarat turunnya level dari PPKM. Maka pemda harus terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat, bisa dilakukan melalui surat bupati, telegram bupati yang diteruskan langsung ke para ketua DKM, pimpinan-pimpinan madrasah untuk diumumkan ke masyarakat bahwa penting untuk melakukan segera vaksinasi,” ucapnya.

Asep menilai pelaksanaan vaksinasi Covid-19 yang dilakukan Pemkab Cianjur saat ini memang sudah optimal untuk wilayah-wilayah tertentu. Namun dirinya mengingatkan perlu adanya perencanaan yang matang terkait dengan upaya atau optimalisasi vaksinasi.

“Jangan sampai ditempat tertentu, seperti contoh kemarin misalkan ada vaksinasi di DPRD ternyata di Kecamatan Cianjur ada di tiga titik pelaksanaan vaksinasi. Sehingga persiapan vaksin yang sudah kita siapkan begitu banyak tidak optimal karena kita terpecah di tiga tempat di waktu yang sama,” ujarnya.

“Kedepan kita ingin ada perencanaan yang matang dari pemerintah daerah Cianjur terkait vaksinasi. Misalkan tidak hanya dilakukan oleh Dinas Kesehatan misalkan di GGM (Gelanggang Generasi Muda) saja, misalkan dengan cara jemput bola di tempat tempat tertentu. Kenapa kita tidak mengulang vaksinasi misalkan di pasar-pasar setiap pekannya dan di tempat tempat kemungkinan orang akan datang banyak, misalkan di pusat perbelanjaan siapkan tempat vaksinasi,” tambahnya.

Bahkan menurutnya, vaksinasi juga bisa dilakukan di desa-desa hingga tempat-tempat pengajian. “Coba ini dilakukan secara bersama-sama sehingga target vaksinasi bisa tercapai dan pelaksanaannya bisa optimal,” tandas Asep.

Asep pun mengimbau ke masyarakat bahwa pandemi Covid-19 masih ada dan aturan-aturan terkait pandemi masih berlaku.

“Hari ini proses untuk menyelesaikan aturan atau tahapan-tahapan pandemi ini diantaranya adalah dengan cara vaksinasi secara optimal. Maka kami harapkan masyarakat agar mau segera di vaksin minimal dosis pertama ke tempat-tempat yang sudah ditentukan, bisa dimana saja se Kabupaten Cianjur,” harapnya.(hyt)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *